Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Inti Dari Rencana Pemasaran Dan Strukturnya

 
   
      Konten [Tampil]    
       

Inti Dari rencana pemasaran adalah komponen rencana bisnis dan merupakan rencana taktis karena mengacu pada jangka waktu yang relatif singkat. 



Rencana pemasaran merupakan bagian integral dari Inti rencana bisnis, dan informasi yang terkandung di dalamnya dapat mempengaruhi pembuatan dan implementasi sub-rencana lainnya. 



Rencana ini menetapkan tujuan pasar perusahaan dan menyarankan strategi untuk mencapai tujuan tersebut. Ini adalah rencana aksi dan dokumen. Ini harus mengidentifikasi peluang yang paling menjanjikan bagi perusahaan, serta menentukan bagaimana menembus, mencapai dan mempertahankan posisi di pasar tertentu. Ini adalah alat yang dapat Anda gunakan untuk menggabungkan semua elemen komposisi pemasaran menjadi rencana tindakan yang terkoordinasi.




Analisis dan perencanaan sebagai dua fungsi manajemen pemasaran yang penting secara langsung mempengaruhi kesuksesan pasar perusahaan. Oleh karena itu, mereka tidak boleh ditaksir terlalu tinggi di lingkungan pasar mana pun. 


Tidak diragukan lagi, setiap aktivitas manusia yang disadari didahului oleh fase kognisi dan perencanaan. Namun, keduanya mungkin tidak disadari oleh seorang pria. Pemasaran mempertahankan hubungan khusus dalam sistem manajemen pemasaran. 



Dengan demikian, perencanaan yang mengacu pada bidang ini memiliki karakter yang lebih unggul jika dibandingkan dengan divisi-divisi kegiatan perusahaan yang lain (misalnya produksi atau keuangan). 


Perencanaan strategis pemasaran yang menghasilkan definisi misi dan target serta asumsi strategis dasar menentukan isi dari rencana strategis produksi, keuangan dan R&D. Ini juga menetapkan dasar untuk rencana taktis yang lebih rinci. 


Kecukupan proses perencanaan tergantung pada kompetensi perusahaan sejauh menyangkut kemampuan penilaian yang tepat atas situasi pasarnya. Karena kondisi pasar berubah dengan cepat, perusahaan harus merespon perubahan tersebut dengan memodifikasi strategi dan rencananya. 


Perencanaan semacam ini disebut perencanaan berkelanjutan jika diterapkan dalam pemasaran (yang difokuskan pada pasar dan produk dan merupakan instrumen untuk mengelola dan mengkoordinasikan kegiatan pasar) dan jika didasarkan pada pengetahuan sistematis lingkungan pasar menentukan perusahaan kesuksesan pasar. 


Inti dari rencana pemasaran



Berikut Inti Dari Rencana Pemasaran dan Struktur Rencana nya Yang Harus Anda Pelajari


Rencana pemasaran merupakan salah satu bagian dari rencana bisnis. Proses perencanaan pemasaran harus menjadi bagian dari keseluruhan perencanaan ekonomi perusahaan.

Ada berbagai metode untuk merencanakan masa depan perusahaan. Perencanaan tradisional meliputi:


• Rencana jangka panjang

• Rencana jangka menengah 

• Rencana jangka pendek


Rencana jangka panjang dan jangka menengah sering disebut sebagai strategi karena menetapkan strategi jangka panjang untuk perusahaan, dan rencana jangka pendek kadang-kadang didefinisikan sebagai rencana koordinasi, yang menjadi dasar operasi harian perusahaan dilakukan. 


Penerapan rencana ini tergantung pada jenis bisnis perusahaan, pasar yang dilayaninya, dan kebutuhan perencanaan pengembangan berwawasan ke depan.


Perencanaan jangka panjang bertujuan untuk menilai tren ekonomi dan pemasaran di masa depan untuk beberapa tahun mendatang. Ini memungkinkan perusahaan untuk menentukan strategi yang akan memastikan pertumbuhannya dan mencapai tujuan jangka panjang dari rencana bisnisnya. 


Ini sangat penting di bidang-bidang seperti pertahanan, industri kedirgantaraan dan farmasi, di mana periode pengembangan produk baru dapat berkisar dari lima hingga sepuluh tahun atau bahkan lebih lama. Namun, di kebanyakan perusahaan, periode pengembangan produk tidak melebihi 5-7 tahun.

Perencanaan jangka menengah lebih praktis, biasanya mencakup jangka waktu 2-5 tahun (biasanya 3 tahun). Rencana ini lebih mudah disiapkan dan diterapkan, membutuhkan lebih sedikit asumsi, dan mencerminkan kenyataan dengan lebih baik. 


Rencana strategis jangka menengah akan sesuai dengan strategi rencana jangka panjang, tetapi juga akan memperjelas keputusan "jangka pendek" yang lebih penting. Keputusan ini akan membahas peluncuran produk baru, persyaratan investasi modal, ketersediaan sumber daya, dan penggunaan personel.

Perencanaan jangka pendek biasanya mencakup jangka waktu satu tahun. 


Hasilnya, rencana bisnis perusahaan dibuat, termasuk anggaran.

Rencana ini mencakup waktu dekat dan mencantumkan semua yang direncanakan di perusahaan untuk jangka waktu 12 bulan terkait dengan tahun fiskal perusahaan. Rencana jangka pendek jauh lebih rinci daripada jenis rencana lainnya. Dapat direvisi sepanjang tahun jika perlu.


Rencana pemasaran


Rencana pemasaran adalah dokumen yang menetapkan rencana untuk memasarkan produk dan layanan Anda. Ini memiliki beberapa struktur formal, tetapi dapat digunakan sebagai dokumen resmi atau tidak resmi dengan fleksibilitas tinggi. Dokumen rencana dapat digunakan untuk:

• Menjustifikasi pengenalan produk baru ke pasar

• Merevisi pendekatan terhadap produk yang ada

• Menyusun rencana pemasaran lengkap untuk suatu departemen, departemen atau seluruh perusahaan, yang pada gilirannya akan dimasukkan ke dalam rencana bisnis perusahaan.


Rencananya mungkin untuk pasar regional, nasional atau internasional


Dalam perencanaan pemasaran perlu menggunakan sumber pasar untuk mencapai tujuan pemasaran. Perencanaan digunakan untuk mensegmentasi pasar, menentukan posisi di pasar, memperkirakan ukuran pasar dan memprediksi pangsa pasar di berbagai segmen pasar. Prinsip-prinsip pemasaran berlaku sama untuk sektor barang konsumsi, sektor sarana produksi, dan sektor jasa. Rencana pemasaran adalah dokumen yang menetapkan rencana pemasaran untuk produk dan / atau layanan Anda. Rencana pemasaran keseluruhan perusahaan dapat terdiri dari sejumlah rencana yang lebih kecil untuk produk atau area tertentu.

Rencana pemasaran menetapkan tujuan pemasaran dan mengusulkan strategi untuk mencapai tujuan ini.


Struktur rencana


Ketika kita berbicara tentang rencana pemasaran, yang sering kita maksud adalah rencana pemasaran perusahaan. Sebenarnya, ada berbagai jenis rencana pemasaran. Tidak selalu perlu mengembangkan rencana pemasaran perusahaan yang lengkap. Seringkali, rencana diperlukan untuk produk atau pasar tertentu. Terkadang, untuk menilai peluang pasar potensial atau nilai produk tertentu, perlu menganalisis banyak data dari masa lalu. Prinsip-prinsip perencanaan pemasaran dapat diterapkan pada satu pasar atau segmennya, serta pada seluruh perusahaan.


Struktur dokumen rencana tertulis harus selalu mengikuti prinsip yang sama terlepas dari ruang lingkup rencana atau rincian teknis yang diperlukan. Mengetahui prinsip dan standar dasar ini sangat berguna saat melakukan transisi ke aktivitas baru. Penerapan konstan dari aturan yang sama akan memfasilitasi penulisan dan penerimaan surat, penawaran harga, atau rencana pemasaran yang khas.



Menetapkan tujuan perusahaan

Tugas perusahaan biasanya ditentukan dalam istilah keuangan; mereka menentukan tujuan yang ingin dicapai perusahaan di masa depan. Mereka akan menentukan parameter seperti omset, laba sebelum pajak, bunga modal, bunga deposito, dll.



Riset pemasaran eksternal


Langkah pertama dalam mengembangkan rencana pemasaran adalah meneliti lingkungan ini. Awalnya penelitian akan fokus pada pasar itu sendiri, kemudian data yang terkumpul akan dianalisis dalam hal pengenalan produk ke pasar. Sebelum menganalisis data internal perusahaan, Anda harus mengumpulkan dan menganalisis data eksternal tentang pasar yang dicakup oleh rencana tersebut. Ini akan mencakup informasi dasar tentang perusahaan, industri, dan negara (area) tempat produk dijual, serta data pelanggan dan persaingan. Informasi ini tidak akan langsung dimasukkan ke dalam rencana tertulis, tetapi akan sangat berguna dalam analisis SWOT.



Riset pemasaran internal 


Riset pemasaran internal harus mencakup analisis rinci dari instrumen kebijakan pemasaran, yaitu produk, layanan, harga, promosi (termasuk periklanan, hubungan masyarakat, promosi penjualan), distribusi, serta deskripsi organisasi pemasaran di perusahaan, layanan sebelum dan sesudah penjualan, sistem riset pemasaran, tujuan dan strategi pemasaran saat ini, sistem perencanaan dan kontrol.


Melakukan analisis SWOT


"Kekuatan dan kelemahan terkait peluang dan ancaman pasar"

Kekuatan dan kelemahan berkaitan dengan perusahaan dan strateginya, serta posisinya dalam kaitannya dengan persaingan. Peluang dan ancaman ditentukan oleh lingkungan pemasaran persaingan. Analisis SWOT memperhitungkan organisasi perusahaan, kinerjanya, produk utama, dan pasar strategis. Analisis SWOT, jika dilakukan dengan benar, memungkinkan Anda untuk fokus pada area utama aktivitas perusahaan yang kami ketahui secara detail, dan membuat asumsi tertentu untuk area di mana pengetahuan tersebut tidak tersedia.


Perumusan asumsi


Rencana harus dibangun berdasarkan sekumpulan asumsi yang didefinisikan dengan jelas. Asumsi tersebut tidak hanya menyangkut faktor ekonomi eksternal, tetapi juga sisi teknologi dan persaingan. 


Asumsi dapat mencakup tingkat inflasi, nilai tukar, tingkat pertumbuhan ekonomi. Mereka juga dapat merujuk pada pengaruh persaingan harga pada tingkat harga produk industri. Asumsinya tidak boleh terlalu banyak dan harus memperhatikan yang esensial saja. Asumsi yang tidak diperlukan dalam melaksanakan rencana harus diabaikan.



Tahap terrpenting dari keseluruhan proses pemasaran. 



Bagaimanapun, mencapai asumsi dasar dari rencana adalah tujuan Anda. Tujuan pemasaran adalah mencapai keseimbangan antara produk dan pasar; penting untuk memutuskan produk mana yang akan ditargetkan pada pasar tertentu. 


Tujuan tidak boleh disamakan dengan strategi. Sasaran menentukan apa yang ingin Anda capai, sementara strategi menentukan cara mencapai sasaran. Dengan demikian, targetnya mungkin adalah arus masuk pesanan yang diantisipasi, perdagangan barang,  pasar, tingkat keuntungan.


1. Membuat strategi pemasaran dan rencana tindakan


Strategi pemasaran adalah metode yang memungkinkan pencapaian tujuan pemasaran. Mereka mengacu pada elemen-elemen strategi pemasaran seperti produk, harga, promosi, distribusi. Strategi terpisah harus dikembangkan untuk masing-masing elemen ini. Kemudian Anda perlu menguji kelayakan tujuan dan strategi Anda dalam hal pangsa pasar, perputaran komoditas, margin keuntungan, dll.

Pertama, tentukan strategi pemasaran, lalu siapkan rencana tindakan. Rencana tindakan akan memungkinkan penerapan strategi pemasaran yang diadopsi dan dengan demikian mencapai tujuan pemasaran.


2. Identifikasi program


Pengembangan program berarti definisi tugas untuk individu dan waktu, tempat dan cara melaksanakan tugas tersebut. Saat ini, program dikembangkan untuk personalia, periklanan, promosi dan penjualan. Anda juga dapat mengembangkan program harga, distribusi, layanan, dan pengembangan produk.



3. Menulis rencana 


Rencana tertulis seharusnya hanya berisi informasi kunci yang perlu disediakan. Dokumen tertulis harus jelas dan ringkas dan setiap detail yang tidak relevan harus dihilangkan.


4. Presentasi rencana


Sebuah rencana akan gagal jika tidak disajikan dengan benar kepada mereka yang bertanggung jawab atas pelaksanaannya. Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa semua pihak terkait telah memahami rencana tersebut. Jauh lebih bermanfaat untuk mempresentasikan rencana secara langsung daripada mengirimkannya melalui surat. Kegagalan untuk memahami rencana lebih buruk daripada tidak memilikinya, karena dapat mengakibatkan rencana tidak dilaksanakan dengan baik atau tidak dilaksanakan sama sekali.


5. Penerapan sistem


kendali Pelaksanaan rencana perlu dikendalikan dan pelaksanaannya ditinjau ulang. Anda harus memantau dengan cermat implementasi rencana dan menerapkan tindakan korektif jika menyimpang dari asumsi yang diadopsi. Sistem observasi dan kontrol harus dibuat secara tertulis. Sistem kontrol harus mudah digunakan dan harus memungkinkan adanya margin deviasi tertentu dari asumsi yang dibuat.



6. Revisi dan perbaikan rencana


Kondisi pelaksanaan rencana dapat berubah, oleh karena itu rencana harus direvisi dalam hal perubahan keadaan. Implementasi penuh dari rencana tersebut akan menjadi proses yang berulang. Jika terjadi penyimpangan yang serius, mungkin perlu mengubah tujuan, mengubah strategi atau merevisi rencana dan anggaran. Metode untuk mengoreksi rencana harus dimasukkan dalam rencana tertulis. Semua rencana pemasaran harus direvisi secara teratur - setidaknya sekali setahun.



7.Rencana Tertulis 


Rencana harus dibuat secara tertulis agar dapat disajikan secara efektif. Harus jelas dan ringkas, ditulis dalam bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti. Ini tidak boleh "disiangi" oleh detail yang berlebihan atau tidak perlu. Beberapa rencana akan pendek, yang lain lebih lama. Dalam setiap kasus, format serupa harus digunakan dengan departemen tetap, meskipun tidak setiap rencana harus memuat semua item.


STRUKTUR JENIS RENCANA YANG BERBEDA


1.Rencana lengkap


Penggunaan pola penuh dari bangunan rencana akan direkomendasikan saat membuat rencana pemasaran lengkap perusahaan, serta rencana pemasaran yang lebih penting.



2. Rencana dasar


Rencana yang sangat kecil biasanya tidak menyertakan informasi anggaran atau laporan laba rugi. Versi sederhana dari struktur rencana kemudian digunakan.



Rencana perusahaan (analisis situasi perusahaan)

Dalam rencana ini, situasi saat ini dinilai. Anda dapat menggunakan rencana tersebut sebagai langkah pertama dalam persiapan rencana pemasaran lengkap, atau Anda dapat membuatnya untuk sejumlah produk berbeda guna memutuskan produk mana yang memiliki peluang pengembangan terbaik.



3. Merencanakan produk baru


Untuk produk baru, tidak ada data penjualan sebelumnya, tetapi beberapa data tersedia tentang "pendahulunya" atau produk pesaing. Jika tidak demikian, pengenalan produk baru tidak akan dibenarkan. Riset pemasaran tentang ukuran pasar, persaingan, dll. Harus dilakukan untuk produk yang benar-benar baru. Untuk produk baru, perlu menyediakan informasi anggaran dan justifikasi penuh - dalam bentuk atau tempat apa pun dari rencana tersebut - untuk memasarkan barang-barang ini. Informasi ini biasanya dimasukkan dalam Ringkasan Eksekutif atau, lebih lengkapnya, dalam bagian "analisis situasi" dan "anggaran.



Itulah penjelasan mengenai inti dari rencana pemasaran dan strukturnya semoga bisa membantu anda yang baru terjun di dunia pemasaran.

Post a Comment for "Inti Dari Rencana Pemasaran Dan Strukturnya"